Perbedaan Saham dan Obligasi serta Contoh Kasusnya

INIRUMAHPINTAR - Jelaskan perbedaan saham dan obligasi?  Ketika seseorang ingin berinvestasi baik untuk memperoleh keuntungan jangka pendek atau memperoleh tabungan hari tua (pensiun), yang terngiang di kepala yaitu memilih saham atau obligasi. Namun demikian, masih banyak di antara kita yang belum mengerti sama sekali perbedaan keduanya, baik dari segi cara kerja dan potensi keuntungan yang akan didapatkan. 

Itulah sebabnya, pada artikel ini, saya mengajak pembaca untuk menggali lebih dalam dan melihat perbedaan antara saham dan obligasi pada tingkat yang paling mendasar. Mungkin saja, ada yang tertarik untuk membeli saham atau obligasi tetapi belum mengerti seluk beluk tentang investasi tersebut. Dengan membaca tulisan ini, Anda akan lebih paham apa yang akan Anda lakukan selanjutnya! 

Saham adalah Kepemilikan Saham, Obligasi adalah Utang

Saham dan obligasi mewakili dua cara yang berbeda bagi suatu entitas untuk mengumpulkan uang guna mendanai atau memperluas operasinya. Ketika sebuah perusahaan mengeluarkan saham, perusahaan itu menjual dirinya sendiri dengan imbalan uang tunai.

Ketika entitas menerbitkan obligasi, ia mengeluarkan hutang dengan kesepakatan untuk membayar bunga atas penggunaan uang tersebut.
Perbedaan Saham dan Obligasi serta Contoh Kasusnya

Perbedaan Cara Kerja Saham dan Obligasi

Cara Kerja Saham

Saham berupa saham perusahaan perorangan. Bagaimana cara kerjanya? Begini cara kerjanya: katakanlah perusahaan telah berhasil melewati tahap start up dan telah menjadi sukses. Pemilik ingin memperluas, tapi mereka tidak dapat melakukannya hanya melalui keuntungan atau pendapatan yang mereka dapatkan melalui kinerja perusahaan. 

Untuk itu, mereka bisa beralih ke pasar keuangan untuk pembiayaan tambahan. Salah satu cara untuk melakukannya adalah dengan membagi perusahaan menjadi "saham", dan kemudian menjual sebagian dari saham tersebut di pasar terbuka dalam sebuah proses yang dikenal sebagai "penawaran umum perdana" atau IPO. 

Seseorang yang membeli saham, artinya membeli saham perusahaan yang sebenarnya, yang membuatnya menjadi pemilik sebagian betapapun kecilnya pembelian tersebut. Itulah sebabnya mengapa saham juga disebut sebagai "ekuitas".

Contoh Kasus:

Secara mendasar, saham adalah bagian kepemilikan di perusahaan individual. Ini juga dikenal sebagai ekuitas. Ketika sebuah perusahaan go public, seperti Microsoft, Google, Alibaba, BRI, Pertamina atau BUMN lainnya, mereka menjual saham bisnis mereka ke publik. Anda membeli saham, perusahaan mendapatkan uang Anda untuk membangun bisnis mereka, dan pada gilirannya, saham Anda mewakili sebagian kecil kepemilikan di perusahaan. Jika perusahaan melakukannya dengan baik, seperti Google selama bertahun-tahun, mereka menghasilkan keuntungan dan kepemilikan saham Anda meningkat nilainya. Jika perusahaan memburuk, seperti  saham Anda mengalami penurunan nilai (atau lebih buruk lagi, Anda bisa kehilangan semuanya).

Tentu saja, jika sebuah perusahaan berkembang, Anda bisa mengharapkan sahamnya menjadi lebih mahal. Satu saham Google akan menghabiskan biaya lebih dari $800 saat ini, sedangkan pangsa di Volkswagen kurang dari $150 sekarang. Jumlah tersebut berfluktuasi selama bertahun-tahun, tergantung bagaimana kinerja perusahaan.

Bila Anda membeli saham, Anda bisa memperoleh keuntungan besar jika perusahaan itu berjalan dengan baik dan kenaikan saham Anda nilainya. Jika Anda membeli kembali saham Google pada tahun 2014, misalnya, Anda membayar $50 per saham. Tiga tahun kemudian di tahun 2017, saham yang sama dihargai sekitar $300. Jika Anda menjual saham Anda, Anda akan menghasilkan keuntungan $ 250. Lumayan kan!

Jika Anda menunggu sampai 2022 untuk menjual, pangsa Anda akan dihargai sekitar $850, jadi Anda akan mendapatkan keuntungan $800 dari satu saham. Bagus! Kebanyakan orang tidak hanya membeli satu saham sekalipun. Jadi jika Anda membeli 100 saham Google pada tahun 2017/2018 coba bayangkan sendiri betapa luar biasanya penghasilan Anda 10 kemudian. Saya pikir sangat cukup sebagai tabungan pensiun.

Cara Kerja Obligasi

Dan kemudian ada obligasi. Ketika Anda membeli obligasi, pada dasarnya Anda membeli hutang dan meminjamkan uang kepada perusahaan (atau pemerintah). Alih-alih berinvestasi di perusahaan itu sendiri, Anda memberi mereka uang dan mereka setuju untuk membayar bunga Anda. Bunga ini disebut "kupon", dan ini dibayar dengan tarif dan jadwal yang ditetapkan. Ikatan juga dilengkapi dengan tanggal jatuh tempo: tanggal penerbit harus melunasi jumlah yang mereka pinjam. Anda juga bisa menjual obligasi Anda sebelum tanggal jatuh tempo. Bergantung pada tingkat bunga yang terlihat saat Anda menjual, Anda mungkin akan mendapatkan lebih banyak atau lebih sedikit dari jumlah yang Anda bayarkan.

Contoh Kasus:

Karena obligasi dapat diprediksi, mereka disebut efek pendapatan tetap. Investopedia memberikan gambaran penghasilan seperti ini:

Misalnya, katakanlah Anda membeli obligasi dengan nilai nominal $1.000, kupon 8%, dan jatuh tempo 10 tahun. Hal ini berarti Anda akan menerima total $80 ($ 1.000 * 8%) bunga per tahun untuk 10 tahun ke depan. Sebenarnya, karena kebanyakan obligasi membayar bunga setengah tahunan, Anda akan menerima dua pembayaran sebesar $40 per tahun selama 10 tahun. Ketika obligasi jatuh tempo setelah satu dekade, Anda akan mendapatkan $1.000 Anda kembali.

Jadi, Anda tidak akan mendapatkan banyak bunga, tapi sedikit banyak Anda tahu apa yang Anda dapatkan dalam kontrak tersebut sangat jelas. Singkatnya, ketika Anda membeli saham, Anda membeli ekuitas, dan saat Anda membeli obligasi, Anda membeli hutang.

Perbedaan Antara Saham dan Obligasi bagi Investor

Saham bagi Investor

Karena setiap saham merupakan bagian kepemilikan di perusahaan - yang berarti pemilik saham ikut terpengaruh atas keuntungan dan kerugian perusahaan - seseorang yang berinvestasi di saham dapat memperoleh keuntungan jika perusahaan berjalan dengan sangat baik dan nilainya meningkat dari waktu ke waktu. Pada saat yang sama, dia menanggung risiko bahwa perusahaan dapat berkinerja buruk dan sahamnya bisa turun - atau, dalam skenario terburuk (kebangkrutan) - hilang sama sekali.

Saham individu dan keseluruhan pasar saham cenderung berada di ujung spektrum investasi yang lebih berisiko dalam hal volatilitasnya dan risiko bahwa investor dapat kehilangan uang dalam jangka pendek. Namun, saham juga dapat memberikan keuntungan jangka panjang yang superior. Oleh karena itu saham disukai oleh mereka yang memiliki horison investasi jangka panjang dan toleransi pada risiko jangka pendek.

Obligasi bagi Investor

Di lain pihak, obligasi sendiri tidak memiliki potensi pengembalian saham jangka panjang yang kuat, namun lebih disukai oleh investor yang berprioritas pada pendapatan. Selain itu, obligasi kurang berisiko dibandingkan saham. Walaupun harga obligasi berfluktuasi di pasar - terkadang cukup substansial dalam kasus segmen pasar berisiko tinggi - sebagian besar obligasi cenderung membayar kembali jumlah pokok pada saat jatuh tempo, dan risiko kerugian jauh lebih kecil daripada saham.

Mana yang Tepat untuk Anda?

Banyak orang berinvestasi pada saham dan obligasi agar bisa memperoleh keuntungan. Entah sebagai sumber penghasilan utama atau sebagai investasi hari tua. Agar tidak terlalu berisiko, dalam hal ini para investor cerdas biasanya memilih menyeimbangkan saham dan obligasi mereka dengan mempertimbangkan analisis terhadap jangka waktu, besarnya risiko, dan tujuan investasi.

0 Response to "Perbedaan Saham dan Obligasi serta Contoh Kasusnya"

Post a Comment

Terimakasih atas kepatuhannya melakukan komentar yang sopan, tidak menyinggung S4R4 dan p0rnografi, serta tidak mengandung link aktif, sp4m, iklan n4rk0ba, senj4t4 ap1, promosi produk, dan hal-hal lainnya yang tidak terkait dengan postingan. Jika ada pelanggaran, maaf jika kami melakukan penghapusan sepihak. Terimakasih dan Salam blogger!

Note: Only a member of this blog may post a comment.